Ketakutan bom nuklir adalah ‘alasan’ palsu: Khamenei Iran | Berita nuklir

Ketakutan bom nuklir adalah ‘alasan’ palsu: Khamenei Iran |  Berita nuklir

Pemimpin Iran mengatakan beberapa pemangku kepentingan internasional tidak dapat dipercaya tetapi kerja sama dengan IAEA harus dilanjutkan.

Teheran, Iran – Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan klaim bahwa Teheran mungkin mengejar senjata nuklir adalah “alasan” palsu yang digunakan oleh pemangku kepentingan internasional yang tidak dapat dipercaya.

Dia mengatakan kepada sekelompok pejabat nuklir dan ilmuwan di Teheran pada hari Minggu bahwa nilai-nilai Islam mencegah Iran mengejar senjata pemusnah massal.

“Jika bukan karena itu dan kami ingin melakukannya, mereka tidak akan bisa menghentikannya, sama seperti mereka tidak bisa dan tidak akan bisa menghentikan kemajuan nuklir kami,” kata Khamenei.

ÔÇťAlasan senjata nuklir adalah kebohongan, bukan itu masalahnya, ada hal lain yang dipertaruhkan. Mereka tahu bahwa kemajuan nuklir akan menjadi kunci kemajuan dalam isu-isu negara lainnya.”

Iran saat ini sedang memperkaya uranium hingga 60 persen, langkah teknis singkat dari kemurnian lebih dari 90 persen yang diperlukan untuk sebuah bom, dan dikatakan telah mengumpulkan cukup bahan fisil untuk lebih dari satu bom. Tetapi sumber dan pemantau intelijen Barat mengatakan tidak ada tanda-tanda bahwa Teheran sedang membuat bom.

Pemimpin tertinggi Iran mengatakan dua dekade tantangan dengan kekuatan dunia yang berasal dari program nuklir negara itu telah menunjukkan bahwa beberapa dari mereka, bersama dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), tidak dapat diandalkan untuk sepenuhnya memenuhi kewajiban mereka untuk tidak memberi makan.

“Salah satu pencapaian dari tantangan 20 tahun ini adalah kami menyadari bahwa kami tidak dapat mempercayai kata-kata mereka,” katanya.

Namun, Khamenei menekankan bahwa kerja sama dengan pengawas nuklir PBB harus dilanjutkan dalam kerangka langkah-langkah keamanan dan sesuai dengan undang-undang yang disahkan oleh parlemen Iran pada akhir 2020 yang membuka jalan untuk memajukan program nuklir Iran.

“Anda dapat membuat kesepakatan pada beberapa masalah, tidak ada masalah dengan itu, tetapi pastikan bahwa infrastruktur industri nuklir tetap utuh,” katanya setelah mengunjungi pameran yang menampilkan IR-6 canggih Iran – termasuk sentrifugal.

Iran dan IAEA mencapai kesepakatan pada awal Maret untuk memperkuat kerja sama mereka, untuk menyelesaikan masalah yang menurut Teheran harus diselesaikan sebelum kesepakatan nuklir negara itu tahun 2015 dengan kekuatan dunia – yang membuat Amerika Serikat berlayar secara sepihak pada tahun 2018 – dapat diperbaiki.

Badan itu mengatakan awal bulan ini tidak ada pertanyaan lebih lanjut saat ini pada dua dari empat kasus seputar situs nuklir setelah Iran memberikan jawaban yang kredibel.

Itu berarti bahwa pihak-pihak Barat dalam kesepakatan nuklir, yang berulang kali disalahkan Teheran karena kurangnya kerja sama dengan pengawas, tidak mengajukan resolusi kecaman pada pertemuan dewan IAEA terakhir pekan lalu, seperti yang mereka lakukan pada dua kesempatan sebelumnya.

Tetapi para pemangku kepentingan tampaknya tidak lebih dekat untuk memulihkan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) sebagaimana kesepakatan nuklir secara resmi diketahui, di tengah laporan media minggu ini yang menunjukkan bahwa kemajuan telah dibuat pada kesepakatan, atau bahwa kesepakatan sementara dapat dilakukan. .

Presiden Iran Ebrahim Raisi dan rekannya dari Prancis Emmanuel Macron melakukan panggilan telepon pada hari Sabtu yang menyentuh masalah nuklir.

Kantor presiden Iran mengatakan bahwa selama panggilan telepon 90 menit, Raisi mengatakan kepada Macron untuk tidak “mempolitisasi” atau terlibat dalam perilaku “tidak konstruktif” dalam masalah nuklir, sementara kantor Macron mengatakan dia telah menyatakan keprihatinan Prancis tentang lintasan nuklir Iran yang dibahas. program.

Sementara itu, Washington terus menjatuhkan sanksi terhadap Teheran, target terbaru program rudal Iran awal pekan ini setelah Korps Pengawal Revolusi Islam meluncurkan rudal balistik hipersonik pertama negara itu.

Pada bulan Oktober, resolusi PBB yang mendukung kesepakatan nuklir akan mencabut sejumlah pembatasan pengembangan rudal balistik, sebuah masalah yang dapat semakin mengkhawatirkan Barat.

Hongkong Hari Ini