‘Kediktatoran’: Protes pegulat India dituduh melakukan kerusuhan | Berita tentang pelecehan seksual

‘Kediktatoran’: Protes pegulat India dituduh melakukan kerusuhan |  Berita tentang pelecehan seksual

Beberapa pegulat top India, termasuk peraih medali Olimpiade Sakshi Malik dan Bajrang Punia, didakwa melakukan kerusuhan dan perilaku tidak tertib oleh polisi New Delhi setelah penangkapan mereka selama prosesi ke gedung Parlemen baru setelah peresmiannya oleh Perdana Menteri Narendra Modi.

Para pegulat dan pendukung mereka ditangkap pada hari Minggu setelah perkelahian pecah di depan parlemen saat mereka mengintensifkan protes mereka menuntut penangkapan ketua federasi mereka atas tuduhan pelecehan seksual.

Polisi membebaskan beberapa pengunjuk rasa Minggu malam tetapi mengajukan laporan informasi pertama (FIR), atau tuntutan resmi, terhadap yang lain di bawah beberapa bagian KUHP India, yang berkisar dari kerusuhan hingga “menyebabkan penghalang dalam tugas pegawai negeri di penggunaan penyerangan dan kekerasan kriminal”.

Para pegulat telah melakukan protes di ibu kota selama lebih dari sebulan karena kurangnya tindakan terhadap Brijbhushan Sharan Singh, anggota parlemen dari Partai Bharatiya Janata yang berkuasa di Modi.

Para atlet yang memprotes menuntut “penangkapan segera” dan meminta intervensi dari Mahkamah Agung, yang memerintahkan polisi untuk mendaftarkan kasus terhadap pria berusia 66 tahun itu. Anggota parlemen itu dituduh melecehkan beberapa atlet wanita saat memimpin Federasi Gulat India (WFI). Dia membantah semua tuduhan itu.

Malik, yang berada di garda depan aksi protes, mempertanyakan tindakan cepat polisi untuk menahan mereka yang berunjuk rasa “secara damai”.

“Butuh tujuh hari bagi Polisi Delhi untuk mendaftarkan FIR terhadap pelecehan seksual Brij Bhushan, dan bahkan tidak butuh tujuh jam untuk mendaftarkan FIR terhadap kami karena memprotes secara damai,” cuitnya. “Apakah negara ini di bawah kediktatoran? Seluruh dunia menyaksikan bagaimana pemerintah memperlakukan para pemainnya.”

Punia berkata selama rapat umum mereka, “Ini adalah perjuangan untuk menghormati putri dan saudari kita.”

“Kami meminta keadilan,” katanya.

Pada hari Senin, Punia menanggapi tweet mantan petugas Kepolisian India yang menyerukan agar para pengunjuk rasa ditembak.

“Seorang petugas IPS berbicara tentang menembak kami,” cuitnya. “Saudaraku, kami berdiri di depanmu, beri tahu kami di mana harus ditembak … Aku bersumpah tidak akan menunjukkan punggungku, aku akan mengambil pelurumu di dadaku.”

Penggunaan kekuatan polisi dan tuntutan pidana terhadap para atlet yang memprotes mendapat kecaman dari pelempar lembing peraih medali emas Olimpiade India Neeraj Chopra, yang mengatakan: “Harus ada cara yang lebih baik untuk menangani ini.” Chopra memenangkan emas di Olimpiade Tokyo 2020.

Protes saat pelantikan parlemen

Para pegulat mencoba berbaris ke gedung parlemen baru India saat Modi mengantarnya masuk, tetapi dihentikan oleh ratusan petugas polisi. Di antara mereka yang ditahan dan diseret dengan bus adalah peraih medali perunggu Olimpiade Malik dan Punia.

Sebelum penahanannya, Malik mengatakan kepada pengunjuk rasa bahwa demokrasi berada di bawah ancaman. “Di satu sisi parlemen sedang diresmikan, dan di sisi lain demokrasi sedang dibunuh. Jadi itu benar-benar tak tertahankan,” katanya.

Kedua pegulat itu adalah pahlawan nasional di negara yang sudah lama mendambakan kesuksesan Olimpiade yang sulit dipahami. Modi memberi selamat kepada mereka ketika Malik memenangkan medalinya di Rio de Janeiro pada 2016 dan Punia memenangkannya di Olimpiade Tokyo 2020.

Sekarang para pegulat menuduh pemerintah Modi mengabaikan keluhan yang memalukan bagi perdana menteri, yang menggambarkan dirinya sebagai pembela hak-hak perempuan. Namun Polisi Delhi membela penangkapan tersebut.

“Mereka melanggar barikade dan tidak mengikuti arahan polisi,” kata perwira senior Dependra Pathak kepada media setempat. “Mereka melanggar hukum, dan itulah mengapa mereka ditahan.”

Malik yang meraih medali di nomor 58 kg gaya bebas putri itu membagikan foto dan video pegulat yang diseret polisi.

“Beginilah cara juara kami diperlakukan. Dunia sedang mengawasi kita,” kicaunya di Twitter

Keamanan di ibu kota diperketat menjelang pelantikan Parlemen, dan personel juga berjaga di pinggiran Delhi ketika sekelompok petani mencoba memasuki kota untuk mendukung para pegulat yang memprotes.

Bulan ini, puluhan petani mendobrak barikade polisi di kota untuk bergabung dalam protes.

Para petani berkumpul di lokasi protes yang sedang berlangsung oleh pegulat India di New Delhi
Para petani berkumpul di lokasi protes yang sedang berlangsung oleh pegulat India di New Delhi pada 8 Mei 2023 (File: Arun Thakur/AFP)

‘Ini adalah budaya’

Olympian Vinesh Phogat, salah satu atlet yang memimpin protes, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa beberapa kasus pelecehan seksual telah dilaporkan di masa lalu, tetapi Singh berhasil menghilangkan tuduhan tersebut atau memastikan bahwa pengadu tidak berkompetisi lagi.

Baru-baru ini, kata Phogat, dia menerima telepon dari pegulat wanita muda dari sebuah negara bagian di India timur. “Mereka mengadukan secara tertulis kepada WFI tentang pelecehan seksual yang dilakukan oleh seorang pelatih,” katanya. “Pelatih diskors selama 10 hari, tetapi kembali sebagai pelatih kepala dalam tujuh hari. Ini adalah budaya (dari WFI). Ketika kepalanya sendiri seperti itu, langkah apa yang akan dia ambil terhadap orang lain?”

Para pegulat yang memprotes menolak untuk membagikan nama-nama wanita yang mengeluh dan tidak mengizinkan mereka untuk maju.

Protes pegulat India Phogat Malik
Pegulat India, dari kanan, Bajrang Punia, Sangita Phogat dan Vinesh Phogat berbicara sebelum pawai protes mereka ke gedung parlemen yang baru diresmikan di New Delhi (Shonal Gangul/AP)

‘Pelaku besar adalah ofisial olahraga’

Gulat mungkin adalah olahraga Olimpiade paling sukses di India. Dalam 76 tahun sejak kemerdekaan India, ia telah memenangkan 21 medali dalam cabang olahraga individu, tujuh dari pegulat.

Kebanyakan pegulat berasal dari desa, banyak dari mereka dari keluarga miskin dan kebanyakan dari mereka dari Haryana, wilayah agraris dan sangat patriarkal dengan tingkat pembunuhan janin perempuan dan pembunuhan perempuan yang dikenal sebagai “pembunuhan demi kehormatan”.

Atlet wanita telah lama mengeluh tentang pelecehan seksual dalam olahraga mereka, meskipun mereka enggan untuk berbicara di depan umum.

“Banyak atlet mengatakan kepada saya bahwa mereka telah mengalami berbagai jenis eksploitasi, tetapi mereka tidak ingin tampil di depan umum ketika mereka berada di puncaknya,” kata pengacara olahraga dan aktivis Saurabh Mishra kepada Al Jazeera.

“Mencari bantuan tidak jarang – finansial, seksual,” tambah Mishra. “Menurut saya, pelaku terbesar adalah pejabat federasi olahraga yang mengelola wilayah mereka.”

Pengeluaran Sydney