Invasi di Belgorod Rusia bertujuan untuk meregangkan pasukan tipis: Analis | Berita perang Rusia-Ukraina

Invasi di Belgorod Rusia bertujuan untuk meregangkan pasukan tipis: Analis |  Berita perang Rusia-Ukraina

Serangan lintas batas dari Ukraina ke Rusia diluncurkan untuk menarik pasukan Moskow menjelang serangan balasan yang direncanakan oleh Kiev, dan untuk memberi tahu Rusia bahwa pertempuran sekarang telah memasuki wilayah mereka, kata para analis.

Serangan dua hari itu terjadi jauh dari pusat pertempuran di wilayah Donbas timur Ukraina, dan sekitar 160 km (100 mil) dari garis depan di wilayah Kharkiv utara.

Meskipun Kiev membantah peran apa pun, serangan lintas-perbatasan terbesar dari Ukraina sejak Rusia menginvasi 15 bulan lalu hampir pasti dikoordinasikan dengan angkatan bersenjata Ukraina saat bersiap untuk mencoba merebut kembali wilayah tersebut, kata pakar keamanan.

Patrick Bury, dari University of Bath, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan perbatasan di wilayah Belgorod barat Rusia kemungkinan memiliki tiga tujuan utama.

“Pertama adalah untuk mengikat pasukan Rusia sebanyak mungkin di daerah tersebut sehingga mereka tidak dapat menguasai daerah di mana Ukraina sebenarnya dapat menyerang. Kedua, untuk menunjukkan kepada Rusia melalui media mereka bahwa perang benar-benar datang ke Rusia secara kecil-kecilan di wilayah mereka. Dan, pada akhirnya, untuk mempermalukan (Presiden Rusia Vladimir) Putin,” kata Bury.

‘Buka celah’

Ukraina mengatakan berencana meluncurkan serangan balasan besar untuk merebut kembali wilayah yang diduduki, tetapi Rusia telah membangun benteng besar di timur dan selatan tetangganya dalam keadaan siaga.

“Ukraina mencoba menarik Rusia ke arah yang berbeda untuk membuka celah. Rusia dipaksa untuk mengirim bala bantuan,” kata Neil Melvin, seorang analis di Royal United Services Institute.

“Mereka harus menanggapi ini dan menempatkan pasukan di sana dan kemudian memiliki banyak pasukan di sepanjang daerah perbatasan – meskipun ini mungkin bukan cara Ukraina datang.”

Militer Rusia mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya telah memukul mundur pejuang yang menyerang Belgorod dengan kendaraan lapis baja, menewaskan lebih dari 70 “nasionalis Ukraina” dan mendorong sisanya kembali ke Ukraina.

Orang-orang Rusia di daerah itu menyatakan keterkejutannya atas parahnya serangan itu. Seorang wanita tewas dan sembilan warga sipil terluka, beberapa serius, kata Gubernur Belogrod Vyacheslav Gladkov.

“Pertama senjata, lalu mortir, dan kemudian senapan mesin. Ada banyak pertempuran,” kata seorang warga tak dikenal kepada media setempat.

Gladkov mengatakan pada hari Rabu bahwa daerah tersebut telah menjadi sasaran banyak serangan pesawat tak berawak setelah serangan tersebut.

“Malam itu tidak sepenuhnya damai. Ada sejumlah besar serangan drone. Sistem pertahanan udara menangani sebagian besar,” kata Gladkov di media sosial. “Yang terpenting tidak ada korban jiwa.”

Kiev mengatakan serangan itu dilakukan oleh warga negara Rusia, yang dianggapnya sebagai perselisihan internal Rusia yang tumbuh di dalam negeri. Dua kelompok yang beroperasi di Ukraina – Korps Sukarelawan Rusia (RVC) dan Legiun Kebebasan Rusia – mengaku bertanggung jawab.

Kelompok-kelompok tersebut dibentuk selama invasi skala penuh Rusia dan menarik pejuang sukarelawan Rusia yang ingin berperang melawan negara mereka sendiri di sebelah Ukraina dan menggulingkan Putin.

‘Bukan pasukan independen’

Mark Galeotti, kepala konsultan Mayak Intelligence yang berbasis di London dan penulis beberapa buku tentang militer Rusia, mengatakan bahwa kedua kelompok tersebut terdiri dari orang-orang anti-Kremlin Rusia mulai dari kaum liberal dan anarkis hingga neo-Nazi.

“Mereka berharap dengan cara kecil mereka dapat berkontribusi pada kejatuhan rezim Putin. Tetapi pada saat yang sama kita harus menyadari bahwa ini bukanlah pasukan independen… Mereka dikendalikan oleh intelijen militer Ukraina,” katanya.

Pembantu presiden Ukraina Mykhailo Podolyak menegaskan kembali posisi Kiev bahwa itu tidak ada hubungannya dengan operasi itu.

Beberapa serangan serupa ke Rusia telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir, dan meskipun minggu ini adalah yang terbesar yang diketahui hingga saat ini, itu masih kecil dibandingkan dengan pertempuran garis depan.

Menang dengan ‘segala cara’ diperlukan

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia akan mencapai semua tujuannya di Ukraina baik melalui “operasi militer khusus” atau melalui “semua cara lain”, kantor berita TASS melaporkan.

“Rusia hanya mempertimbangkan penyelesaian operasi militer khususnya: mengamankan kepentingannya, mencapai tujuan Rusia, baik melalui operasi militer khusus atau melalui sarana lain yang tersedia,” kata Peskov.

Sebelumnya, Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa penyerangnya adalah orang Ukraina.

“Mereka adalah militan Ukraina dari Ukraina. Ada banyak etnis Rusia yang tinggal di Ukraina. Tapi bagaimanapun juga mereka adalah militan Ukraina,” katanya.

Alexei Baranovsky, juru bicara sayap politik Legiun Kebebasan Rusia, mengatakan kepada kantor berita Reuters di Kiev bahwa dia tidak dapat mengungkapkan jumlah pasukan yang terlibat dalam operasi tersebut, tetapi legiun tersebut memiliki total empat batalion.

Baranovsky membantah ada kerugian besar, dan dia menolak laporan Rusia tentang banyak korban sebagai informasi yang salah.

Dia mengatakan unit itu adalah bagian dari Legiun Internasional Ukraina dan karena itu bagian dari angkatan bersenjatanya, tetapi membantah bahwa serangan itu dikoordinasikan dengan pihak berwenang Ukraina.

“Ini adalah langkah pertama dalam tujuan utama menggulingkan rezim Putin dengan angkatan bersenjata. Tidak ada alternatif lain,” katanya.

‘Ratchet orang-orang Rusia’

Galeotti mengatakan serangan itu menyerupai medan perang Ukraina yang “membentuk” operasi menjelang serangan balasan yang direncanakan Kyiv.

“Ini benar-benar kesempatan untuk melakukan dua hal: satu untuk mengguncang Rusia, membuat mereka khawatir tentang kemungkinan pemberontakan di antara rakyat mereka sendiri. Tapi kedua, paksa Rusia untuk membubarkan pasukan mereka,” katanya.

Melvin mencatat bahwa operasi tersebut juga meningkatkan moral di Ukraina.

Pejabat di Kiev menggemakan retorika Kremlin seputar aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 ketika awalnya membantah bahwa pasukan yang terlibat adalah orang Rusia.

Podolyak menyalahkan serangan Belgorod pada “kelompok gerilya bawah tanah” yang terdiri dari warga Rusia.

Di media sosial, orang Ukraina merujuk pada apa yang mereka sebut “Republik Rakyat Belgorod” – mengacu pada peristiwa di Ukraina timur pada tahun 2014 ketika milisi yang didukung Rusia mendeklarasikan “republik rakyat” di wilayah Donetsk dan Luhansk Ukraina.

Warga Ukraina juga telah mengedarkan video Presiden Volodymyr Zelenskyy menyampaikan pidato videonya yang terkenal “Saya di sini” dari Kyiv pada awal invasi pada Februari 2022. Namun alih-alih kantor kepresidenan di Kyiv, latar belakangnya menampilkan tanda selamat datang. kota Belgorod.

SDY Prize