‘Hari berkabung’: 200.000 keluarga Palestina kehilangan bantuan pangan PBB | Berita konflik Israel-Palestina

‘Hari berkabung’: 200.000 keluarga Palestina kehilangan bantuan pangan PBB |  Berita konflik Israel-Palestina

Gaza – Pesan yang diterima Aisha Abu Obeid di ponselnya pada awal Mei menghantamnya seperti petir. Voucher makanan bulanannya dari Program Pangan Dunia PBB (WFP) akan berhenti bulan depan.

“Saya merasa seperti jiwa saya meninggalkan saya,” kata ibu tujuh anak yang suaminya menganggur. “Voucher ini digunakan untuk menutupi kebutuhan sembako bulanan keluarga saya. Saya menantikannya di awal setiap bulan.”

Selama satu setengah tahun, keluarga Aisha menerima voucher makanan dari WFP senilai $108 sebulan, untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan sayuran. Pada 11 Mei, WFP mengumumkan dalam a penyataan bahwa pada bulan Juni 200.000 orang – hampir 60 persen penerima manfaat di Palestina – tidak akan lagi menerima bantuan pangan karena kekurangan dana yang serius.

Krisis pendanaan telah memaksa WFP untuk memotong bantuan tunai sekitar 20 persen bulan ini. Dan pada bulan Agustus, badan tersebut akan terpaksa menangguhkan operasi di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki jika tidak ada dana yang diterima.

Seorang pria memegang ponselnya
Suami Aisha, Suliman menunjukkan pesan penangguhan bantuan dari WFP (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Saat-saat putus asa membutuhkan tindakan putus asa,” Samer Abdeljaber, perwakilan WFP dan direktur negara di Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera. “Kami tidak punya pilihan selain menggunakan sumber daya terbatas yang kami miliki untuk memastikan bahwa kebutuhan keluarga yang paling rentan terpenuhi. Mereka akan kelaparan tanpa bantuan makanan.”

Dia mengatakan WFP sangat membutuhkan $51 juta untuk mempertahankan bantuannya di Palestina hingga akhir tahun. Bagi keluarga-keluarga seperti Aisha, bantuan itu adalah garis hidup yang penting bagi kelangsungan hidup mereka di tengah badai krisis yang tak berkesudahan terkait pendudukan ilegal Israel di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Beberapa hari setelah menerima peringatan WFP di teleponnya, rumah Aisha hancur dalam eskalasi terbaru di Jalur Gaza. Pada sore hari tanggal 13 Mei, dia sedang duduk bersama anak-anaknya ketika mendengar teriakan di luar rumah meminta tetangga untuk mengungsi dari rumah mereka.

“Saya sangat ketakutan dan keluar untuk melihat keluarga kami meninggalkan rumah mereka. Mereka memberi tahu saya bahwa rumah di seberang kami telah diperingatkan akan dibom,” kenangnya. “Saya segera mengumpulkan anak-anak saya dan kami melarikan diri ke rumah keluarga kami.”

Setelah rumah itu dibom, Aisha, suaminya, dan anak-anak mereka kembali ke rumah untuk menemukan sebagian besar reruntuhan.

Seorang wanita sedih di rumahnya
Aisha, suaminya dan anak-anak mereka di depan rumah mereka yang rusak parah di Deir al-Balah Jalur Gaza tengah (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

‘Dunia telah menyusut’

“Saya merasa sangat sedih,” kata Aisha dengan air mata berlinang. “Saya merasa dunia telah menyusut di depan wajah kita. Kami tidak memiliki sumber pendapatan, dan kami kehilangan kupon makanan, yang hampir tidak dapat menutupi kebutuhan makan anak-anak saya… dan sekarang kami kehilangan rumah.”

Selama 14 tahun menikah, Aisha mengatakan yang paling membuatnya sedih adalah ketidakmampuannya untuk merencanakan masa depan anak-anaknya. “Kami bekerja di sini untuk memastikan kehidupan hari demi hari. Tidak ada tempat untuk masa depan.”

“Ke mana kita akan pergi dengan diri kita sendiri dalam hidup ini,” tanyanya, suaranya marah.

Aisha adalah lulusan sejarah dan suaminya Suliman memiliki gelar dalam konseling psikologis. Namun mencari pekerjaan yang baik di Gaza hampir sama sulitnya dengan mencari makanan yang terjangkau untuk keluarga. Tingkat pengangguran mencapai 45,3 persen dan dua dari tiga orang berjuang untuk membeli makanan.

“Tidak ada kesempatan kerja bagi kaum muda dan lulusan,” kata Suliman (37), yang kini mencoba mencari pekerjaan paruh waktu di bidang konstruksi, pertukangan, atau sebagai kuli angkut. “Ketika ada kesempatan.”

Sebuah foto keluarga
Aisha, suaminya, dan tujuh anak mereka (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Saya berharap keputusan yang akan datang ini akan dipertimbangkan,” kata Aisha. “Saya hampir gila ketika memikirkan bagaimana saya bisa memberi makan ketujuh anak saya.”

Aisha dan keluarganya saat ini tinggal di rumah kontrakan sampai rumah mereka direnovasi. “Kami meninggalkan rumah kami hanya dengan pakaian kami. Kami kehilangan semua perabot dan barang-barang kami,” kata Suliman.

“Selamat datang di kehidupan di Gaza,” katanya. “Ketika kelaparan, kemiskinan, dan perang bersatu.”

Seorang pria mengunjungi rumah yang hancur
Samer Abdeljaber, direktur negara WFP di Palestina, mengunjungi rumah keluarga Abu Obeid di Gaza (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Ini adalah sentimen yang digaungkan oleh WFP dalam pernyataannya di bulan Mei, yang mengatakan: “Keluarga yang rentan di Gaza dan Tepi Barat telah didorong hingga batasnya oleh efek gabungan dari meningkatnya ketidakamanan, ekonomi yang memburuk, dan meningkatnya biaya hidup yang mendorong makanan. ketidakamanan.”

Dikatakan 1,84 juta warga Palestina, atau 35 persen dari populasi, tidak memiliki cukup makanan.

“Kami meminta donor pemerintah dan sektor swasta untuk melanjutkan dukungan mereka kepada WFP selama masa sulit ini,” kata Abdeljaber. “Dukungan donor yang berkelanjutan telah memungkinkan kami untuk menyediakan jalur kehidupan bagi warga Palestina serta membangun solusi pangan berkelanjutan di Palestina. Kita sekarang harus, lebih dari sebelumnya, memastikan bahwa pekerjaan tidak berhenti.”

Seorang wanita dan suaminya
Samah al-Qanou dan suaminya yang kupon bantuan makanannya ditangguhkan oleh WFP (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

‘Hari Berkabung’

Di sebuah rumah bobrok di kamp Jabalia di Jalur Gaza utara, Samah al-Qanou masih menerima pesan “mengejutkan” yang dia terima, memberitahukan bahwa tunjangan makan bulanannya telah dipotong.

“Saya telah menerima voucher ini selama 10 tahun. Ini meringankan beban saya untuk menyediakan sembako setiap bulan,” kata al-Qanou (45), yang tinggal bersama suaminya yang berusia 66 tahun, yang sedang sakit, dan empat orang anak.

Dia dengan tidak sabar menunggu kupon, bernilai sekitar $75, tiba di awal setiap bulan. Dia pergi pagi-pagi untuk mengambilnya dari supermarket di sebelah rumahnya. “Menerima surat itu adalah hari berkabung bagi saya,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya menangis sepanjang hari dan tekanan darah saya meningkat.”

Al-Qanou mengatakan dia tidak dapat membiayai pendidikan universitas untuk anak-anaknya “terlepas dari kecerdasan mereka”. Tanpa pendidikan perguruan tinggi, anak-anak berpenghasilan kurang dari $100 sebulan.

Seorang wanita di rumah miskin
Samah al-Qanou, yang hidup dalam kondisi memprihatinkan di utara Gaza, menunjukkan tong tepung yang hampir kosong (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Paling tidak dengan voucher itu saya menutupi kebutuhan pokok minimal di rumah saya,” ujarnya sambil menunjuk wadah tepung yang hampir habis. “Tapi apa yang harus aku lakukan hari ini? Bagaimana saya akan memberi makan keluarga saya?”

“Terkadang saya pikir akan lebih baik jika kita semua mati.”

daftar sbobet