Gundogan mencetak gol saat Man City mengalahkan Man United untuk memenangkan Piala FA | Berita Sepak Bola

Gundogan mencetak gol saat Man City mengalahkan Man United untuk memenangkan Piala FA |  Berita Sepak Bola

Pencarian Manchester City untuk memenangkan treble trofi utama tetap di jalurnya setelah mengalahkan Manchester United 2-1 di final Piala FA, dengan gol pertama dari dua gol Ilkay Gundogan datang setelah hanya mencatat waktu 13 detik.

Dengan City yang sudah mempertahankan Liga Premier, hanya gelar Liga Champions pertama yang berdiri di antara tim asuhan Pep Guardiola dan keabadian dalam sepak bola Inggris.

Kapten City Gundogan mencetak gol tercepat di final Piala FA pada hari Sabtu – mencatat waktu 12,91 detik oleh penyiar Inggris BBC – hanya gelandang United Bruno Fernandes yang mengonversi penalti pada menit ke-33 melawan transfer yang berjalan dari permainan setelah Jack Grealish diputuskan. menangani bola.

Jika gol pembuka Gundogan bisa dibilang yang terbaik untuk City, gol kemenangannya pada menit ke-51 mungkin menjadi salah satu yang paling berkesan ketika dia menyambut umpan silang Kevin De Bruyne dari tendangan bebas dengan bola kaki kiri yang melewati dua bek United dan melewatinya. kiper David de Gea.

United ingin mempertahankan status kebanggaan mereka sebagai satu-satunya tim yang memenangkan treble Liga-Piala FA-Piala Eropa pada 1999, tetapi kini membutuhkan bantuan dari Inter Milan di final Liga Champions di Istanbul pada 10 Juni.

Itu adalah final Piala FA ke-142 dan yang pertama antara dua klub Manchester, dengan Pangeran William dan legenda United David Beckham di antara mereka yang hadir di stadion nasional Inggris.

Asap dari kembang api pra-pertandingan bahkan belum hilang saat City memimpin dengan cara yang spektakuler.

Kiper Stefan Ortega melancarkan tendangan panjang ke arah Erling Haaland dan kemudian bola melambung ke jalur Gundogan, yang tak segan-segan mengirimkan tendangan voli kaki kanan yang menukik melewati De Gea yang disematkan.

Itu melampaui gol final Piala FA tercepat sebelumnya yang dicetak oleh Louis Saha setelah 25 detik untuk Everton melawan Chelsea pada 2009 dan City mengancam akan membuat kerusuhan.

Rodri dan Jack Grealish sama-sama gagal memanfaatkan peluang bagus di lima menit pertama saat United nyaris tidak menyentuh bola. Haaland dan Kevin De Bruyne juga mendekati City sebelum United diberikan hadiah yang tidak terduga.

Ketika bek kanan United Aaron Wan-Bissaka menyundul bola miring tanpa membahayakan di area tersebut, itu tampak tidak berbahaya, tetapi saat permainan dilanjutkan wasit Paul Tierney diperintahkan untuk memeriksa monitor lapangan untuk kemungkinan handball oleh Grealish.

Untuk kekecewaan Grealish yang malang, dan kegembiraan ribuan pendukung United berpakaian merah di sisi timur stadion, Tierney menunjuk titik putih dan Fernandes dengan tenang melangkah untuk mengirim Ortega salah dengan penaltinya.

Itu memicu United dan Raphael Varane melakukan tendangan voli dari sepak pojok saat paruh waktu semakin dekat.

City membutuhkan waktu sedikit lebih lama di babak kedua untuk mengembalikan keunggulan mereka, dan lagi-lagi Gundogan yang menunjukkan kepiawaiannya mencetak gol-gol penting.

Kali ini pemain Jerman itu mendapat umpan dari De Bruyne dan tendangan voli kaki kirinya, yang tidak sesempurna tendangannya sebelumnya, melewati area yang ramai dan melengkung ke dalam tiang kanan De Gea.

Hat-trick Gundogan digagalkan oleh bendera offside dan seiring berjalannya waktu, City mulai terlihat tajam dengan pemain pengganti United Alejandro Garnacho melepaskan tembakan melengkung yang melebar saat perebutan mulut gawang berakhir pada menit akhir dengan bola memantul dari mistar gawang City.

Bernardo Silva beraksi bersama Garnacho (Paul Childs / Action Images via Reuters)

Kelas City 2023 menjadi tim ke-13 dalam sejarah sepak bola Inggris yang menyelesaikan liga dan piala ganda, sementara tim yang dimiliki Abu Dhabi memenangkan trofi ke-16 sejak 2011, ketika City mengakhiri paceklik gelar selama 35 tahun dengan memenangkan Piala FA.

Itu adalah trofi ke-13 dalam tujuh tahun Guardiola di klub dan yang ke-34 dalam karir manajerialnya.

Trofi terbaru datang di musim yang sama ketika klub didakwa oleh Liga Premier dengan lebih dari 100 pelanggaran aturan keuangan. City membantah tuduhan itu.

Usai peluit akhir, para pemain City berlari dari garis tengah dan melompat ke depan pendukungnya yang mengibarkan bendera biru putih.

Tepat di jantung perayaan adalah Gundogan, yang mungkin meninggalkan City setelah final Liga Champions karena kontraknya habis. Dia akan pergi sebagai klub besar.

“Grup ini pantas mendapatkannya. Saya pikir kami bermain sangat baik, terutama babak kedua yang hebat,” kata Gundogan kepada BBC, tetapi tidak tertarik dengan masa depannya.

“Saya tidak membutuhkan hari-hari seperti ini untuk merasa dihargai dan spesial di klub ini. Belum ada yang diputuskan, jadi kita akan lihat apa yang terjadi.”

Keluaran SGP Hari Ini