Gencatan senjata 24 jam Sudan: ‘Kami tidak mendengar suara senjata’ | Berita tentang krisis kemanusiaan

Gencatan senjata 24 jam Sudan: ‘Kami tidak mendengar suara senjata’ |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Badan-badan bantuan berharap untuk mengirimkan bantuan selama gencatan senjata tetapi membutuhkan jaminan perjalanan yang aman dari pihak yang bertikai.

Ibu kota Sudan, Khartoum, tenang setelah dimulainya gencatan senjata 24 jam – upaya terbaru untuk mengakhiri pertempuran antara tentara Sudan dan kelompok paramiliter Pasukan Dukungan Cepat (RSF).

“Sejak perang dimulai (15 April), ini adalah pertama kalinya berjam-jam berlalu dan kami tidak mendengar suara senjata. Hari ini benar-benar berbeda,” kata Hamed Ibrahim, yang tinggal di timur Khartoum.

Di salah satu pasar Khartoum, orang terlihat berebut membeli buah dan kebutuhan pokok lainnya.

“Gencatan senjata adalah kesempatan bagi kami untuk mendapatkan pasokan makanan setelah hidup dengan jatah selama beberapa hari terakhir,” kata salah satu pembeli Mohamad Radwan.

Gencatan senjata yang ditengahi oleh Amerika Serikat dan Arab Saudi mulai berlaku mulai pukul 06:00 (04:00 GMT) pada hari Sabtu dengan harapan para mediator bahwa jeda dalam pertempuran akan memungkinkan perjalanan yang aman dari bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke seluruh penjuru dunia. negara akan memfasilitasi.

Gencatan senjata juga diharapkan dapat menghentikan pertempuran yang telah berkecamuk sejak 15 April, ketika persaingan antara panglima militer Abdel Fattah al-Burhan dan komandan RSF Mohamed Hamdan “Hemedti” Dagalo meledak menjadi perang terbuka.

Serangkaian gencatan senjata sebelumnya gagal dengan kedua belah pihak menuduh yang lain melakukan pelanggaran. Gencatan senjata terbaru ini akan berakhir pada pukul 06:00 (0400 GMT) pada hari Minggu.

“Kami tidak dapat mendengar suara tembakan artileri,” Hiba Morgan dari Al Jazeera melaporkan dari Omdurman, yang terletak di pinggiran ibu kota Sudan.

AS dan Arab Saudi mengatakan mereka sama-sama “frustrasi” atas pelanggaran di masa lalu dan mengancam akan membubarkan pembicaraan gencatan senjata jika pertempuran berlanjut.

Warga sedang menunggu untuk melihat bagaimana gencatan senjata dimainkan sebelum mencoba mengambil langkah, apakah akan membeli bahan pokok, atau mencoba meninggalkan Khartoum karena pertempuran yang sedang berlangsung, kata Morgan.

“Gencatan senjata satu hari jauh lebih sedikit dari yang kami tuju,” kata seorang warga Khartoum Utara, Mahmud Bashir. “Kami berharap untuk mengakhiri perang sialan ini.”

Seminggu sebelum gencatan senjata, pertempuran di sekitar pangkalan militer utama meningkat, dengan RSF mengklaim telah menguasai kompleks manufaktur senjata di bagian selatan ibu kota.

Penduduk melaporkan bahwa rudal anti-pesawat ditembakkan melintasi Sungai Nil di Khartoum selatan dan distrik Sharg el-Nil, yang diserang udara tepat sebelum gencatan senjata diberlakukan.

“Banyak warga mengatakan situasinya semakin memprihatinkan. Kami berbicara tentang beberapa daerah pemukiman di mana masih ada orang yang tersisa, tetapi akses ke kebutuhan dasar kurang, ”kata Morgan.

Hajar Youssef mengatakan dia pergi mencari apotek terbuka untuk membeli insulin untuk ibunya, yang menderita diabetes. “Sayangnya, aku tidak menemukannya.”

Badan-badan bantuan berharap untuk campur tangan untuk meringankan beberapa kekurangan, tetapi akan membutuhkan jaminan jalan yang aman dari pihak yang bertikai untuk mencapai beberapa bagian ibukota.

Pegawai stasiun bus Ali Issa mengatakan banyak orang menggunakan gencatan senjata untuk melarikan diri dari ibu kota demi keamanan relatif provinsi. “Angka hari ini…naik signifikan, bahkan mungkin dua kali lipat,” katanya.

Warga Khartoum mengatakan kepada Morgan mereka berharap gencatan senjata 24 jam akan memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk, terutama bantuan medis bagi mereka yang sangat membutuhkan, termasuk mereka yang terluka dalam pertempuran.

casino Game