Filipina tindakan keras pada kartu SIM anonim menyebabkan serangan balik | Bisnis dan ekonomi

Filipina tindakan keras pada kartu SIM anonim menyebabkan serangan balik |  Bisnis dan ekonomi

Manila, Filipina – Seperti jutaan warga Filipina lainnya, John Aguilar, 18, melewatkan batas waktu 26 April yang ditetapkan pemerintah untuk mendaftarkan ponselnya atas namanya sendiri.

Aguilar juga tidak yakin dia akan memenuhi batas waktu 26 Juli yang diperpanjang.

“Saya tidak punya ID dan saya tidak tahu bagaimana (mendaftar),” kata Aguilar kepada Al Jazeera.

Aguilar mengatakan dia dan kakak laki-lakinya berusaha mendapatkan KTP dari barangay atau desa mereka tetapi ditolak setelah mereka tidak dapat memberikan bukti pemungutan suara selama pemilihan presiden tahun lalu.

Manila mewajibkan semua pemegang kartu SIM untuk mendaftarkan nama mereka di bawah Undang-Undang Pendaftaran Kartu SIM yang ditandatangani Presiden Ferdinand Marcos Jr tahun lalu dengan tujuan untuk mengekang penjahat dunia maya yang bertanggung jawab atas penipuan, trolling, dan ujaran kebencian.

Namun upaya pemerintah tampak penuh di negara yang tidak jarang kekurangan KTP yang diakui secara resmi.

marcos
Presiden Ferdinand Marcos Jr. menandatangani undang-undang pendaftaran kartu SIM tahun lalu (File: Lisa Marie David/Reuters)

Pada bulan April, Sekretaris Ivan John Uy dari Departemen Teknologi Informasi dan Komunikasi (DICT) dengan enggan memperpanjang batas waktu pendaftaran sambil menargetkan orang Filipina yang “keras kepala” yang lambat mendaftar.

Mengancam mereka yang tidak patuh untuk disingkirkan dari situs media sosial seperti Facebook dan TikTok, Uy berkata: “Terkadang, Anda tahu, itu satu-satunya bahasa yang dapat dipahami oleh sebagian warga negara kita.”

Pekan lalu, Uy mengumumkan bahwa 95 juta kartu SIM telah didaftarkan, hanya menyisakan lima juta lagi untuk mendaftar. DICT memperkirakan meski ada 168 juta kartu SIM yang beredar, hanya sekitar 100 juta yang aktif digunakan. Uy tidak menanggapi permintaan komentar.

Tahun lalu, Globe Telecom, penyedia telekomunikasi terbesar di Filipina, mengatakan memblokir 2,72 miliar teks yang berisi spam dan tautan jahat.

Marcos memuji undang-undang pendaftaran kartu SIM sebagai alat bagi lembaga penegak hukum “untuk menyelesaikan kejahatan yang dilakukan dengan penggunaan kartu SIM ini (dan) pencegahan yang kuat terhadap tindakan pelanggaran”.

Sementara tujuan undang-undang tersebut adalah untuk mengekang kejahatan dunia maya, termasuk penipuan, trolling, dan ujaran kebencian, beberapa pakar keamanan dunia maya telah memperingatkan bahwa hal itu sebenarnya dapat menyebabkan lebih banyak pencurian identitas dan penipuan.

Sementara Marcos berjanji untuk melindungi data pengguna ponsel selama pendaftaran dan pengumpulan data yang dihasilkan secara besar-besaran, pemerintah baru-baru ini melonggarkan aturan untuk memperoleh ID dan pendaftaran untuk memenuhi target pendaftaran, menyebabkan kekhawatiran di antara beberapa ahli keamanan siber.

Bulan lalu, Uy mengatakan tidak ada salahnya penjual kartu SIM membantu pendaftar dengan sedikit biaya.

Beberapa orang Filipina dilaporkan dapat mendaftar tanpa dokumen yang membuktikan identitas mereka.

Dunia
Penyedia telekomunikasi Filipina, Globe, mengatakan tahun lalu memblokir 2,72 miliar teks yang berisi spam dan tautan berbahaya (File: Dondi Tawatao/Reuters)

Dennis, seorang pedagang kaki lima di Manila, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia bisa mendapatkan ID barangay bulan lalu tanpa surat – tanpa pertanyaan. Dia kemudian meminta seseorang untuk membantunya mendaftarkan SIM-nya.

Dominic Vincent Ligot, seorang wirausahawan sosial dan teknolog, mengatakan karena “verifikasi ID tidak solid, identitas dapat diperoleh, dan pasar gelap kini telah terbentuk sebagai tanggapan atas regulasi” SIM.

Ligot, pendiri dan direktur eksekutif Data Ethics PH, sebuah kelompok yang mengadvokasi penggunaan data dan teknologi secara etis, mencatat bahwa bulan lalu, polisi menangkap seorang pengusaha China dan rekannya dari Filipina karena diduga menggunakan kartu SIM pra-registrasi untuk dijual. masing-masing hingga 2.500 peso ($45), lebih dari 50 kali lipat harga umum SIM yang tidak terdaftar.

GMA News mengutip pernyataan Brigadir Jenderal Polisi Kirby John Kraft, “Menakutkan karena bisa berakhir di tangan penjahat.”
Ligot mengatakan, undang-undang pendaftaran SIM bisa menimbulkan masalah lain.

“Dalam kasus pencurian identitas, kebutuhan akan registrasi SIM sebenarnya bisa meningkatkan kejadian ini karena ada tekanan dari agen ilegal untuk mendapatkan identitas terdaftar,” ujarnya.

Bagian 11 undang-undang tersebut juga memberdayakan penegak hukum untuk menyamar sebagai pengguna SIM terdaftar mana pun sebagai bagian dari “aktivitas resminya”, sebuah ketentuan yang menurut Ligot terbuka untuk disalahgunakan.

Ketidakjelasan ketentuan, terutama tentang siapa yang bertanggung jawab, bisa menimbulkan penyalahgunaan, kata Ligot.

“Banyak sekali hal buruk yang bisa dilakukan dengan memalsukan SIM, seperti menyadap SMS, memberikan akses one-time password (OTP) kepada spoofer, berpotensi mengakses transaksi rekening e-banking, mereset password akun, dll katanya.

telepon selular
Filipina mewajibkan warganya untuk mendaftarkan ponsel mereka atas nama mereka di bawah undang-undang baru yang dimaksudkan untuk mengurangi kejahatan dunia maya (File: Erik De Castro/Reuters)

Jamael Jacob, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam hukum dunia maya, mengatakan proposal Uy bahwa pengecer dapat mendaftarkan pengguna dengan biaya berbahaya karena mereka dapat “mendaftarkan kartu SIM lain dan kemudian menjualnya kepada orang lain yang mungkin ingin identitas mereka dikecualikan atau setidaknya disembunyikan. dari sistem pendaftaran – seperti, misalnya, penjahat”.

“Komisi Telekomunikasi Nasional dan layanan telekomunikasi hanya memperingatkan orang-orang selama beberapa bulan terakhir tentang penipu yang berpura-pura menawarkan bantuan kepada orang yang mencoba mendaftarkan kartu SIM mereka,” kata Jacob kepada Al Jazeera. “Pada saat yang sama, mereka menegaskan bahwa proses pendaftarannya gratis.”

“Sekarang, ini datang tidak kurang dari Sekretaris DICT sendiri yang menyatakan sebaliknya,” tambahnya.

“Dia pada dasarnya mengatakan bahwa sekarang mungkin ada orang yang benar-benar menawarkan bantuan selama pendaftaran – dan orang-orang ini bukan scammer. Dia menyerahkan kepada orang-orang untuk menentukan apakah individu yang menawarkan bantuan pendaftaran itu scammer atau tidak.”

Jacob mengatakan penggunaan ID barangay yang tidak dapat diandalkan hanyalah “lebih banyak bukti bahwa sistem ini tidak akan pernah menjadi solusi untuk penipuan dan kejahatan lain yang dilakukan melalui penggunaan kartu SIM yang dibuat oleh para pendukungnya.”

“Ada alasan mengapa tanda pengenal barangay secara tradisional tidak diakui sebagai tanda pengenal resmi yang dikeluarkan pemerintah. Dan itu karena mereka tidak dapat diandalkan (dan) dapat diperoleh dengan mudah… jika Anda mengenal orang yang tepat di sebuah barangay.”

game slot gacor