Djokovic memenangkan rekor Grand Slam putra ke-23 dengan Prancis Terbuka ketiga | Berita Tenis

Djokovic memenangkan rekor Grand Slam putra ke-23 dengan Prancis Terbuka ketiga |  Berita Tenis

Novak Djokovic memenangkan rekor gelar Grand Slam ke-23 putra dengan kemenangan 7-6 (1), 6-3, 7-5 atas Casper Ruud di final Prancis Terbuka, memperkuat kasusnya untuk menjadi pemain terhebat yang akan dinobatkan sama sekali waktu.

Petenis Serbia berusia 36 tahun itu pada Minggu memecahkan rekor dengan saingannya Rafael Nadal untuk trofi tunggal terbanyak dalam sejarah tenis putra, sebuah rekor sejak tahun 1800-an.

Nadal, juara 14 kali di Roland-Garros, melewatkan turnamen tahun ini karena cedera.

Kemenangan ini sejalan dengan gelar Prancis Terbuka yang diperoleh Djokovic pada 2016 dan 2021, menjadikannya satu-satunya pria dengan setidaknya tiga kemenangan dari setiap event besar. Sejak mengumpulkan trofi Slam pertamanya di Australia Terbuka 2008, ia telah mengumpulkan total 10 trofi di sana, tujuh di Wimbledon dan tiga di AS Terbuka.

Djokovic sekali lagi setengah jalan menuju Grand Slam tahun kalender – memenangkan keempat jurusan dalam satu musim – sesuatu yang belum pernah dicapai siapa pun sejak Rod Laver pada 1969. Djokovic nyaris mencapai prestasi itu pada 2021, memenangkan Australia Terbuka, Prancis Terbuka, dan Wimbledon dan mencapai perebutan gelar di AS Terbuka sebelum kalah dari Daniil Medvedev.

Hanya Margaret Court dan Serena Williams di tenis putri yang berhasil memenangkan 23 gelar Grand Slam. Nilai keseluruhan Court yang mencapai 24 poin sekarang akan menjadi target Djokovic di Wimbledon bulan depan.

“Grand Slam adalah Grand Slam – empat turnamen terbesar yang kami miliki dalam sejarah olahraga kami, tenis. Setiap pemain bermimpi berada di panggung ini dan memenangkan trofi setidaknya sekali dalam karir mereka. Saya sangat beruntung dalam hidup saya untuk memenangkan 23 Grand Slam,” kata Djokovic mengenakan jaket merah dengan nomor dijahit di dada.

“Ini perasaan yang luar biasa, luar biasa.”

Ruud memberikan penghormatan kepada Djokovic selama upacara pasca pertandingan.

“Lain hari, rekor lain untukmu,” kata Ruud. “Di lain hari Anda menulis sejarah tenis. Sulit untuk menjelaskan betapa menakjubkannya itu dan betapa menginspirasi Anda.”

Infografis tentang Djokovic

Ada sedikit tanda Djokovic melambat. Dia sekarang menjadi juara Prancis Terbuka tertua, tetapi 11 trofi Slamnya kini telah dimenangkan setelah dia berusia 30 tahun.

Pada hari Senin, dia akan merebut kembali peringkat satu dunia dan memulai minggu ke-388 di posisi teratas.

Nuansa acara hari Minggu ini tentu saja menarik perhatian para olahragawan A-listers.

Legenda Liga Sepak Bola Nasional Amerika Tom Brady menyaksikan dari kotak Djokovic, sementara bintang sepak bola Kylian Mbappe dan Zlatan Ibrahimovic duduk berdampingan di area VIP yang juga menampung mantan juara tinju kelas berat dunia Mike Tyson, pemain reguler di akhir pekan.

Ruud memberi selamat kepada Djokovic
Casper Ruud dari Norwegia, kanan, memberi selamat kepada Djokovic atas kemenangannya (Christian Hartmann/Reuters)

Bermain di final Prancis Terbuka ketujuhnya, Djokovic membanggakan rekor karir 4-0 atas Ruud, tanpa kehilangan satu set pun.

Namun, unggulan keempat asal Norwegia itu lebih tenang di awal, berlari keluar dari blok untuk memimpin 2-0 ketika Djokovic menjentikkan sundulan kepala.

Ruud, runner-up 2022 setelah Nadal, menambah rekor menjadi 3-0 dan 4-1 sebelum Djokovic mendapatkan break pada game ketujuh ketika lawannya melakukan smash mudah ke gawang dengan mengemis di lapangan terbuka. Itu terjadi di akhir reli 28 tembakan dengan lunges.

Djokovic melewatkan break point pada game kesembilan dan jatuh ke lapangan tanah liat merah saat ia mengejar drive Ruud.

Kekesalannya memuncak ketika dia dengan marah menuduh wasit Damien Dumusois mendesak para pemain di antara pergantian pemain pada sore yang lembap dan lembap di ibu kota Prancis.

Dengan penuh semangat, ia kemudian melaju melalui tiebreak dan mengunci set pembuka dengan pukulan forehand lari.

Itu adalah break point keenam Djokovic di Prancis Terbuka ini, dan tidak satupun dari mereka melakukan satu kesalahan sendiri dalam 55 poin yang diperebutkan.

Meski 12 tahun lebih muda dari Djokovic, Ruud yang juga kalah di final US Open 2022 dari Carlos Alcaraz tiba-tiba terlihat kelelahan.

Djokovic mematahkan servis untuk 2-0 pada set kedua dan meskipun Ruud menyelamatkan dua set point pada game kedelapan, petenis Serbia itu semakin mendekati mimpinya.

Ruud menyelamatkan break point pada game ketiga set ketiga sebelum Djokovic mendapat peringatan karena mengambil terlalu lama antar poin.

Tapi dia tidak terlempar dari langkahnya.

Djokovic melakukan break to love 6-5 dan menyegel tempatnya dalam sejarah ketika Ruud melebar.

HK Pools