Diamputasi ganda pertama yang mendaki Everest mengatakan akan bekerja untuk penyandang cacat | Berita Gunung Everest

Diamputasi ganda pertama yang mendaki Everest mengatakan akan bekerja untuk penyandang cacat |  Berita Gunung Everest

Orang yang diamputasi di atas lutut ganda pertama yang mendaki Gunung Everest telah kembali dari ekspedisi dan bersumpah untuk mendedikasikan sisa hidupnya untuk membantu para penyandang cacat.

Hari Budha Magar, seorang mantan tentara Gurkha yang hampir tewas saat bertugas dengan Angkatan Darat Inggris di Afghanistan, mencapai puncak gunung tertinggi di dunia pada hari Minggu. Dia turun pada hari Selasa.

“Tujuan utama saya selama sisa hidup saya adalah bekerja untuk meningkatkan kesadaran tentang disabilitas,” kata Magar (43) sekembalinya ke Kathmandu, ibu kota Nepal.

Sebagai seorang prajurit di resimen Gurkha di Angkatan Darat Inggris, Magar kehilangan kedua kakinya di Afghanistan ketika dia secara tidak sengaja menginjak alat peledak improvisasi pada tahun 2010.

‘Demi anakku’

Ratusan pendukung dan pejabat, termasuk menteri pariwisata Nepal, menyambutnya di bandara Kathmandu dan memberinya karangan bunga. Dia dibawa dari bandara dengan truk terbuka yang dihiasi bunga dan melambai kepada orang-orang di sepanjang jalan.

Magar disambut setibanya di bandara di Kathmandu, ibu kota Nepal (Niranjan Shrestha / Foto AP)

“Kita semua memiliki kelemahan dan kecacatan masing-masing, tetapi alih-alih kelemahan, kita harus fokus pada kekuatan kita, dan hanya dengan begitu kita semua dapat menjalani kehidupan yang lebih baik dan bermakna,” kata Magar, seorang penduduk Canterbury di Inggris Raya. . .

Dia mengatakan mendaki gunung setinggi 8.849 meter (29.032 kaki) itu tidak mudah dan dia berpikir untuk berhenti beberapa kali karena keluarganya.

“Saya berjanji bahwa saya harus kembali demi anak saya,” katanya.

Dalam perjalanan menuju puncak, ia kehabisan oksigen di tangki yang dibawanya.

“Ini adalah pertama kalinya saya mengalami bagaimana rasanya kekurangan oksigen. Saya merasakan kesemutan, tangan dan kaki saya dingin dan saya terengah-engah,” katanya.

Dia bisa mendapatkan lebih banyak oksigen dari rekan pendakiannya, tetapi kemudian berjuang dengan cuaca buruk saat dia mendekati puncak, yang dia capai pada sore hari karena kecepatannya yang lambat.

Kebanyakan pendaki mencoba mencapai puncak di pagi hari karena kondisi menjadi berbahaya di kemudian hari.

Dia mengatakan dia melihat penyelamat menyeret tubuh dua pendaki yang tewas di sepanjang jalan.

‘Tujuannya adalah mengubah persepsi’

Setelah misi berhasil, “Saya memeluk semua Sherpa dan menangis seperti bayi, saya sangat bahagia”, kata Magar dalam sebuah video yang dirilis oleh kantor persnya.

“Tujuan hidup saya adalah untuk mengubah persepsi bahwa orang memiliki disabilitas. Hidupku berubah dalam sekejap mata. Tapi apa pun yang terjadi, Anda masih bisa menjalani kehidupan yang memuaskan, ā€¯katanya.

“Jika orang yang diamputasi dengan lutut ganda dapat mendaki Everest, Anda dapat mendaki gunung apa pun yang Anda hadapi selama Anda disiplin, bekerja keras, dan berusaha semaksimal mungkin.”

Diamputasi Nepal Everest
Magar adalah orang yang diamputasi di atas lutut pertama yang mendaki Gunung Everest (File: Prakash Mathema/AFP)

Gunung Everest telah didaki oleh lebih dari 11.000 orang, termasuk penyandang disabilitas seperti tuna netra dan orang yang diamputasi di bawah lutut.

Dua orang yang diamputasi di bawah lutut telah mencapai puncaknya di masa lalu – Mark Inglis dari Selandia Baru pada tahun 2006 dan Xia Boyu dari China pada tahun 2018.

Magar lahir di desa pegunungan terpencil di Nepal dan kemudian direkrut oleh Angkatan Darat Inggris sebagai Gurkha.

Ratusan pemuda Nepal direkrut setiap tahun untuk bekerja sebagai tentara Gurkha, yang dikenal karena keterampilan dan keberanian bertarung mereka.

Selain berurusan dengan disabilitasnya, Magar juga harus bergumul dengan masalah hukum karena pemerintah Nepal melarang penyandang disabilitas mendaki gunung tinggi.

Sebuah kasus diajukan ke Mahkamah Agung, yang membatalkan larangan tersebut, memungkinkan Magar melanjutkan rencananya untuk mendaki Everest. Selama pandemi virus corona, pemerintah menghentikan pendakian gunung, semakin menunda rencana Magar.

Rumah bagi delapan dari 10 puncak tertinggi dunia, Nepal menyambut ratusan petualang setiap musim semi, saat suhu sedang dan angin Himalaya yang sering berbahaya biasanya tenang.

Pihak berwenang mengeluarkan 478 izin untuk pendaki asing tahun ini, dengan masing-masing membayar biaya $11.000. Karena sebagian besar membutuhkan pemandu, lebih dari 900 orang – rekor – diharapkan mencoba pendakian selama musim, yang berlangsung hingga awal Juni.

Pada hari Selasa, Sherpa Kami Rita dari Nepal yang berusia 53 tahun mencapai puncak Gunung Everest untuk ke-28 kalinya, menyelesaikan pendakian keduanya hanya dalam waktu seminggu.

Setidaknya 11 pendaki tewas tahun ini saat mencoba mendaki Everest.

sbobet terpercaya