Demam pemilu Turki mendingin menjelang babak kedua yang menentukan | Berita Pemilu

Demam pemilu Turki mendingin menjelang babak kedua yang menentukan |  Berita Pemilu

Instanbul, Turki – Dua minggu antara putaran pertama dan kedua pemungutan suara Turki telah melihat perubahan yang nyata dalam intensitas kampanye saat negara tersebut memasuki wilayah pemilihan presiden yang belum dipetakan.

Minggu akan menjadi pertama kalinya pemilih Turki pergi ke tempat pemungutan suara untuk kedua kalinya untuk memilih presiden mereka berikutnya – dan banyak yang tampaknya kesulitan menghidupkan kembali antusiasme putaran pertama.

“Perasaan yang aneh. Saya merasa pemilu sudah berakhir, tapi saya tahu masih ada satu hari Minggu lagi,” kata Soner Ugurlu, 49 tahun, sambil minum teh bersama teman-temannya di lingkungan Tophane Istanbul.

“Tentu saja saya akan mencoblos lagi, tapi rasanya aneh karena semuanya jauh lebih tenang dibanding dua pekan lalu,” katanya.

Banyak pemilih melihat Presiden Recep Tayyip Erdogan sebagai kemungkinan pemenang karena ia berusaha untuk memperpanjang 20 tahun kekuasaannya dengan lima tahun lagi, menambah kesan bahwa pemungutan suara kedua agak antiklimaks.

Erdogan mengejutkan para jajak pendapat dan komentator pada 14 Mei ketika dia unggul dari dua penantangnya dan mendekati ambang batas 50 persen untuk memenangkan kontes di putaran pertama.

Dia sekarang menghadapi kandidat urutan kedua, pemimpin oposisi Kemal Kilicdaroglu, yang memperoleh sekitar 45 persen suara, sedangkan Erdogan 49,2 persen, menurut penghitungan terbaru. Ini baru ketiga kalinya orang Turki memilih presiden mereka secara langsung. Erdogan memenangkan jajak pendapat 2014 dan 2018 di putaran pertama.

Sebagian besar jajak pendapat memperkirakan bahwa Kilicdaroglu akan menjadi yang pertama dalam pemungutan suara awal, dan beberapa bahkan menyarankan kemenangan langsung, dan pesan percaya diri oposisi mencerminkan hasil yang diharapkan ini.

Banyak pendukung oposisi sekarang merasa kecewa setelah harapan mereka untuk menyingkirkan Erdogan dari kekuasaan pupus. Erdogan dipandang rentan saat orang Turki berjuang melalui krisis ekonomi dan setelah kritik terhadap pemerintahnya karena respons awal yang lambat terhadap gempa bumi dahsyat di bulan Februari.

“Saya sangat berharap sebelum 14 Mei karena sepertinya kami akhirnya akan menyingkirkannya, tetapi sekarang dia tampaknya tidak terkalahkan,” kata Olcay, yang menjalankan toko pakaian di Cihangir, sebuah distrik modis di Istanbul. .

“Semua orang lelah dengan pertarungan ini,” kata petenis berusia 34 tahun itu, yang menolak menyebutkan nama belakangnya. “Sulit untuk meningkatkan antusiasme untuk memilih lagi karena sepertinya sudah pasti, tapi tentu saja saya akan melakukannya karena itu adalah tugas saya.”

Spanduk pemilu disingkirkan dari Lapangan Taksim Istanbul (Hannah McKay/Reuters)

Berk Esen, asisten profesor ilmu politik di Universitas Sabanci Istanbul, mengatakan demoralisasi oposisi sudah diperkirakan.

“Meskipun krisis ekonomi sedang berlangsung dan kelalaian pemerintah selama dan setelah gempa, Erdogan masih mendapat hampir 50 persen,” katanya.

“Sangat mengecewakan bagi pemilih oposisi bahwa Erdogan masih bisa menikmati popularitas yang begitu besar di mata para pemilih,” katanya. “Juga kepemimpinan oposisi dan lembaga pemungutan suara menaikkan ekspektasi pemilih oposisi secara berlebihan.”

Sementara itu, pendukung Erdogan yakin bahwa pria mereka akan mempererat cengkeramannya pada masa depan negara pada Senin mendatang.

“Saya pikir kita akan melihat dia memulai lima tahun lagi pada peringatan tahun 1453,” kata Osman Cakir, seorang mahasiswa berusia 22 tahun dari Istanbul, mengacu pada hari Senin penaklukan Ottoman atas kota tersebut.

Rasa demam pemilu yang berkurang tercermin di jalanan.

Bendera politik yang tersampir di luar kantor partai tergantung lesu di bawah sinar matahari, bengkok dan acak-acakan setelah dua minggu terpapar elemen. Bus pemilu yang menampilkan wajah dan slogan para kandidat serta menyanyikan lagu-lagu kampanye tampaknya merupakan pemandangan yang langka.

Kios-kios kampanye partai tetap berada di pusat-pusat transportasi, tetapi kerumunan di sekitar mereka jauh lebih sedikit daripada dua minggu lalu. Banyak partai yang ikut serta dalam pemilihan parlemen 14 Mei dan mendukung kandidat presiden tidak hadir.

Di depan terminal bus dan feri Kadikoy di pantai Asia Istanbul, hanya Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan dan Partai Rakyat Republik Kilicdaroglu yang hadir serta tenda kecil untuk Partai Deva pendukung Kilicdaroglu.

Turki lari
Kampanye di Turki menampilkan truk untuk kandidat utama yang parkir di pusat transportasi dan lagu kampanye yang menggelegar. Yang ini untuk petahana, Erdogan (Dilara Senkaya/Reuters)

Kampanye dua kandidat yang tersisa juga lebih teredam sejak pemungutan suara pertama.

Alih-alih demonstrasi massa terbuka dengan puluhan atau ratusan ribu pendukung yang mengibarkan bendera, Erdogan dan Kilicdaroglu sebagian besar membatasi diri mereka pada penampilan publik yang lebih kecil, sambil mempertahankan jadwal wawancara dan pernyataan siaran melalui media sosial.

Erdogan dijadwalkan menghadiri pertemuan perempuan dan rapat umum kecil di Istanbul pada hari Jumat sebelum wawancara televisi malam itu. Dua minggu sebelumnya, jadwal Jumatnya terdiri dari mengadakan tiga aksi unjuk rasa di Istanbul, menjadi tuan rumah pertemuan puncak pemuda dan tampil di TV.

Komentator masih mengharapkan jumlah pemilih yang tinggi pada hari Minggu, meskipun mungkin tidak mencapai 89 persen pada putaran pertama. “Mungkin akan mencapai sekitar 84 atau 85 persen,” kata Esen.

Penghitungan surat suara luar negeri di 73 negara dan di gerbang perbatasan sebenarnya menunjukkan sedikit peningkatan dari putaran pertama hingga Selasa malam dengan tempat pemungutan suara di perbatasan ditetapkan tetap buka hingga akhir pemungutan suara domestik pada hari Minggu.

Namun, partisipasi luar negeri pada putaran pertama jauh lebih rendah, yaitu 54 persen, dibandingkan partisipasi di dalam Turki.

Pada hari Minggu, pemungutan suara dibuka pada pukul 08:00 (05:00 GMT) dan ditutup pada pukul 17:00 (14:00 GMT).

Pengeluaran Sydney