Bos Wagner mengatakan pasukan Rusia meletakkan ranjau untuk melukai para pejuangnya | Berita perang Rusia-Ukraina

Bos Wagner mengatakan pasukan Rusia meletakkan ranjau untuk melukai para pejuangnya |  Berita perang Rusia-Ukraina

Yevgeny Prigozhin, kepala pasukan tentara bayaran, mengatakan pejabat pertahanan Rusia menanam bahan peledak di sepanjang rute penarikan pejuang Wagner dari kota Bakhmut.

Bos pasukan tentara bayaran Wagner Rusia, Yevgeny Prigozhin, melanjutkan perang kata-kata selama berbulan-bulan dengan pimpinan angkatan bersenjata Rusia dengan menuduh pasukan pro-Moskow menanam bahan peledak untuk melukai para pejuangnya saat mereka mundur dari Bakhmut.

Prigozhin membuat tuntutannya pada hari Jumat ketika sebagian besar tentara bayaran Wagner mundur dari kota Bakhmut di Ukraina timur setelah berbulan-bulan pertempuran berdarah dan banyak korban tewas. Posisi Wagner di kota yang hancur itu diserahkan kepada tentara Rusia, katanya.

Prigozhin menulis di Telegram bahwa anak buahnya telah menemukan selusin lokasi di area belakang tempat pejabat Kementerian Pertahanan Rusia menanam berbagai alat peledak, termasuk ratusan ranjau anti-tank.

Ketika ditanya mengapa ranjau diletakkan dan bahan peledak ditanam, pejabat Kementerian Pertahanan mengindikasikan bahwa itu adalah perintah dari atasan mereka, kata Prigozhin.

“Tidak perlu menanam muatan ini untuk menghalangi musuh karena (area yang dimaksud) berada di area belakang,” katanya.

“Oleh karena itu, kami dapat berasumsi bahwa tuduhan ini dimaksudkan untuk menghadapi unit Wagner yang bergerak maju,” kata Prigozhin.

Tidak ada dakwaan yang dibatalkan dan tidak ada yang terluka, tambahnya

“Kami menganggap itu adalah upaya cambuk publik.”

Kementerian pertahanan Rusia tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Prigozhin mengeluh selama berbulan-bulan bahwa anak buahnya tidak diberi cukup amunisi oleh petinggi Rusia untuk menyerang Bakhmut dan mengklaim bahwa para pejuangnya didiskriminasi.

Bos Wagner yang sering mengkritik kepemimpinan militer Rusia telah dikritik oleh komandan pro-Moskow lainnya yang bertempur di Ukraina – berpotensi memicu keretakan yang tumbuh di antara pasukan sekutu Kremlin dalam perang.

Berbicara kepada Prigozhin dalam pesan video pada hari Kamis, menggunakan bentuk kecil “Zhenya” dan bentuk Rusia yang Anda kenal (“ty”), Adam Delimkhanov, sekutu dekat pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov, bos Wagner menunjuk sebagai seorang blogger yang selalu berteriak.

Pejuang pasukan khusus Chechnya, dipimpin oleh anggota Duma Rusia Adam Delimkhanov, berjalan di dekat Pabrik Besi dan Baja Azovstal di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, pada April 2022 (File: Chingis Kondarov/Reuters)

“Anda telah menjadi seorang blogger yang berteriak dan berteriak ke seluruh dunia tentang semua masalah,” kata Delimkhanov. “Berhentilah berteriak, berteriak, dan berteriak,” katanya.

“Jika Anda tidak mengerti, maka Anda dapat menghubungi kami dan memberi tahu kami tempat dan waktu, saya akan menjelaskan kepada Anda apa yang tidak Anda mengerti,” kata Delimkhanov dalam pesan kepada Prigozhin.

Pesan itu kemudian mendapat teguran cepat dari salah satu pejuang paling senior Wagner, Dmitri Utkin, mantan perwira pasukan khusus yang bertugas di intelijen militer Rusia.

“Dari mana datangnya ketenaran seperti itu: siapa yang memberimu hak untuk menggunakan alamat ‘ty’ dan ‘Zhenya’?” Utkin mengatakan dalam pesan yang diposting ulang Prigozhin di Telegram.

“Warga negara tertentu harus ditempatkan di dinding untuk MALU yang kita miliki,” kata Utkin.

“Kami selalu siap berbicara man to man,” katanya.

Pemimpin Chechnya Kadyrov mendukung beberapa kritik Prigozhin terhadap petinggi Rusia tahun lalu, tetapi hubungan mereka telah menjauh dalam beberapa bulan terakhir.

Kadyrov juga merupakan sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin dan baru-baru ini menahan diri untuk tidak menggemakan kritik terhadap kementerian pertahanan.

akun slot demo