Belgorod Rusia, Dnipro Ukraina diserang saat perang meningkat | Berita perang Rusia-Ukraina

Belgorod Rusia, Dnipro Ukraina diserang saat perang meningkat |  Berita perang Rusia-Ukraina

Wilayah Belgorod selatan Rusia diserang oleh tembakan artileri Ukraina, mortir dan drone pada hari Jumat, kata pihak berwenang, beberapa hari setelah salah satu serangan perbatasan paling berani sejak perang dimulai.

Beberapa jam sebelumnya, dua drone menyerang sebuah kota Rusia di wilayah yang berbatasan dengan semenanjung Krimea yang dianeksasi, kata para pejabat.

Sementara itu, pasukan Kremlin menyerang sebuah klinik medis di Dnipro, di Ukraina tengah, menewaskan seorang penonton berusia 69 tahun dan warga sipil lainnya. Lebih dari 20 lainnya terluka, termasuk dua anak, kata pejabat Ukraina.

Juga, sebuah rudal S-300 Rusia menghantam sebuah bendungan di distrik Karlivka di provinsi Donetsk timur Ukraina, menempatkan pemukiman terdekat di bawah ancaman banjir yang parah.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengutuk ledakan di Dnipro sebagai kejahatan perang.

“Serangan rudal Rusia lainnya, kejahatan terhadap kemanusiaan lainnya,” tulisnya di Twitter. “Bangunan klinik psikologis dan klinik hewan di kota Dnipro hancur.”

Natacha Butler dari Al Jazeera, di Kiev, melaporkan serangan rudal dan pesawat tak berawak lainnya di Ukraina dalam semalam.

“Kami benar-benar mendengar setidaknya dua ledakan sangat keras sekitar pukul empat pagi,” katanya, seraya menambahkan bahwa angkatan bersenjata Ukraina mengklaim telah mencegat beberapa rudal di atas ibu kota.

“Kami telah melihat serangan intensif di Ukraina,” katanya. “Banyak yang mengatakan itu karena Rusia mengawasi serangan balik yang diharapkan Ukraina dengan sangat cermat.”

(Al Jazeera)

Kota Grayvoron di Belgorod, sekitar tujuh kilometer (lebih dari empat mil) dari perbatasan Ukraina, diserang selama beberapa jam, dengan empat rumah, toko, mobil, pipa gas dan kabel listrik rusak, Gubernur Vyacheslav Gladkov melaporkan . .

Lebih dekat ke perbatasan, sebuah pusat rekreasi, toko, dan rumah tak berpenghuni rusak di desa Glotovo. Menurut Gladkov, tidak ada korban jiwa.

Awal pekan ini, wilayah Belgorod menjadi sasaran salah satu serangan lintas batas paling serius dari Ukraina sejak perang dimulai 15 bulan lalu.

Rincian penggerebekan, yang dimulai pada Senin dan berakhir pada Selasa, tidak jelas. Rusia menyalahkan angkatan bersenjata Ukraina, tetapi dua kelompok Rusia mengatakan mereka terlibat, yang bertujuan untuk menggulingkan Presiden Vladimir Putin.

Para pejabat di kota Krasnodar, Rusia selatan, di wilayah dengan nama yang sama berbatasan dengan Krimea, mengatakan dua drone telah menyerang di sana. Saksi mengatakan kepada media lokal bahwa mereka mendengar apa yang terdengar seperti suara moped dan kemudian dua ledakan.

“Ada kerusakan bangunan, tapi infrastruktur penting tidak rusak. Dan yang terpenting, tidak ada korban jiwa,” tulis Gubernur Krasnodar Veniamin Kondratyev di Telegram.

Walikota Krasnodar Yevgeny Naumov mengatakan tidak ada korban jiwa.

Serangan drone terhadap wilayah Rusia di perbatasan dengan Ukraina telah menjadi kejadian biasa sejak dimulainya perang, yang dimulai pada Februari tahun lalu, dengan serangan yang meningkat bulan lalu.

Awal bulan ini, sebuah kilang minyak di Krasnodar diserang oleh drone selama dua hari berturut-turut

Dalam insiden nyata lain dari pasukan Kyiv yang melecehkan Rusia, Kementerian Pertahanan Ukraina merilis rekaman Kamis yang tampaknya menunjukkan sebuah kapal tak berawak menyerang kapal pengintai Rusia Ivan Khurs di Laut Hitam.

Video itu tidak menunjukkan drone menabrak kapal.

Video tersebut mengikuti laporan Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Rabu bahwa Ukraina telah melancarkan serangan “gagal” terhadap Ivan Khurs menggunakan tiga speedboat tak berawak, dengan ketiga kapal tersebut diserang dan dihancurkan sebelum mencapai kapal.

Moskow merilis rekaman yang konon menunjukkan penghancuran salah satu kapal tak berawak.

Seruan untuk ‘pertahanan diri’ bersenjata Rusia

Setelah serangan minggu ini, gubernur Belgorod dan Kursk mengatakan mereka mendukung perubahan undang-undang untuk mengizinkan unit pertahanan diri sukarelawan lokal dipersenjatai jika diperlukan.

“Kami memiliki mereka (unit pertahanan diri lokal). Kami memiliki hampir 3.000 orang dalam tujuh batalyon di sepanjang perbatasan,” kata Gladkov dari Belgorod.

Mempersenjatai pasukan seperti itu dapat menyelamatkan kementerian pertahanan dari keharusan mengalihkan beberapa pasukan yang dibutuhkannya di garis depan untuk menanggapi serangan serupa di masa depan.

Roman Starovoit, gubernur wilayah Kursk yang juga berbatasan dengan Ukraina, mengatakan dia juga mendukung gagasan tersebut.

Bulan lalu, Andrei Turchak, wakil ketua pertama majelis tinggi parlemen, mengatakan kepada Presiden Vladimir Putin selama pertemuan Kremlin: “Status hukum formasi ini sekarang sangat terbatas, dan yang paling penting adalah mereka tidak memiliki hak harus membawa dan menggunakan senjata. Kami mengusulkan agar anomali ini dihilangkan di tingkat legislatif.”

Kolonel Jenderal Andrei Kartapolov, seorang anggota parlemen berpengaruh yang memimpin majelis rendah komite pertahanan parlemen, juga menyerukan perubahan struktural yang lebih besar untuk mengamankan perbatasan.

Data SGP Hari Ini