AS mendakwa dua atas plot yang didukung China melawan Falun Gong | Berita Agama

AS mendakwa dua atas plot yang didukung China melawan Falun Gong |  Berita Agama

Dua tersangka telah didakwa dengan kejahatan terkait dengan operasi untuk mencabut status bebas pajak organisasi Falun Gong AS.

Pihak berwenang di Amerika Serikat telah menangkap dua tersangka agen pemerintah China sehubungan dengan dugaan komplotan oleh Beijing terhadap gerakan spiritual anti-komunis Falun Gong yang dilarang.

China melarang Falun Gong, yang secara luas didasarkan pada meditasi, pada tahun 1999 setelah 10.000 anggota muncul dalam protes diam di kompleks kepemimpinan pusat di Beijing.

Kelompok itu meminta orang-orang untuk mundur dari Partai Komunis China yang berkuasa.

John Chen dan Lin Feng didakwa dalam dakwaan yang dibuka pada hari Jumat dengan rencana untuk mencabut status bebas pajak organisasi Falun Gong yang berbasis di New York dan membayar suap kepada petugas polisi yang menyamar sebagai agen pajak AS.

Chen, seorang warga negara AS berusia 70 tahun, dan Feng, seorang penduduk tetap yang sah berusia 43 tahun, didakwa bertindak sebagai agen tidak terdaftar dari pemerintah asing, menyuap pejabat publik dan berkonspirasi untuk melakukan pencucian uang internasional.

Chen dan Feng sama-sama lahir di China tetapi sekarang tinggal di daerah Los Angeles tempat mereka ditangkap pada hari Jumat. Informasi tentang penampilan pengadilan awal atau pengacara yang dapat berbicara atas nama mereka tidak segera tersedia.

Dalam upaya melemahkan Falun Gong di AS, jaksa federal menuduh, Chen dan Feng’s mendorong Internal Revenue Service (IRS) untuk mencabut status pajak nirlaba organisasi tersebut. Dalam pengaduan pelapor ke kantor pajak pada bulan Februari, Chen menggambarkan Falun Gong sebagai “sekte raksasa” – gaung dari bahasa yang digunakan pemerintah China untuk menggambarkan gerakan tersebut.

Chen dan Feng kemudian beralih ke petugas yang menyamar untuk memastikan IRS menindaklanjuti pengaduan tersebut, menawarkan pembayaran $50.000 — dan menyerahkan uang tunai $5.000 sebagai uang muka — jika agen pajak melakukan audit, kata jaksa penuntut.

Petugas polisi yang menyamar sebagai petugas pajak merekam beberapa percakapan dengan Chen dan penyelidik memperoleh penyadapan telepon untuk merekam panggilan telepon di mana Chen dan Feng mendiskusikan instruksi yang diduga mereka terima dari pejabat pemerintah China, kata jaksa penuntut.

Dalam satu rekaman, jaksa mengatakan, Chen mengatakan Beijing akan “sangat murah hati” dalam menghargai bantuan petugas yang menyamar dalam memerangi status nirlaba Falun Gong.

Chen bertemu dengan petugas di sebuah restoran di utara New York City pada 14 Mei, kata jaksa penuntut. Beberapa hari kemudian, petugas mengirimkan surat kepada Chen dengan kop surat IRS palsu yang menyatakan bahwa agensi tersebut telah membuka kasus Falun Gong, kata jaksa penuntut. Chen menyampaikan berita itu kepada Feng dalam percakapan telepon yang disadap, menunjukkan bahwa dia bermaksud untuk memberi tahu pejabat pemerintah China tentang kemajuan mereka, kata jaksa penuntut.

Pesan untuk komentar ditinggalkan dengan Kedutaan Besar Tiongkok di Washington, DC dan dengan gerakan Falun Gong.

Praktisi Falun Gong, yang mengatakan bahwa gerakan keagamaan sedang dianiaya di Tiongkok, memprotes kunjungan Presiden Tiongkok Xi Jinping saat pengunjuk rasa tandingan mengibarkan bendera Tiongkok dan Amerika di Seattle, Washington, 22 September 2015. Presiden Tiongkok Xi Jinping akan bertemu dengan raksasa teknologi AS.  dan mengunjungi pabrik terbesar Boeing Co dan kampus Microsoft Corp yang luas di dekat Seattle minggu ini saat dia memulai kunjungan ke AS yang juga mencakup jamuan makan malam kenegaraan di Gedung Putih yang diselenggarakan oleh Presiden Barack Obama.  REUTERS/David Ryder
Praktisi Falun Gong memprotes kunjungan Presiden Tiongkok Xi Jinping saat pengunjuk rasa kontra mengibarkan bendera Tiongkok dan Amerika di Seattle, Washington pada September 2015 (File: David Ryder/Reuters)

Departemen Kehakiman AS telah melakukan serangkaian penuntutan dalam beberapa tahun terakhir untuk mengganggu upaya China untuk mengidentifikasi, melacak, dan membungkam aktivis pro-demokrasi di AS dan lainnya yang secara terbuka mengkritik kebijakan Beijing.

Praktik semacam itu oleh pemerintah asing dikenal sebagai “represi transnasional”.

“Pemerintah China sekali lagi mencoba, dan gagal, menargetkan kritik terhadap (Republik Rakyat China) di sini di Amerika Serikat,” kata Jaksa Agung Merrick B Garland dalam sebuah pernyataan Jumat.

AS akan “terus menyelidiki, mengganggu, dan menuntut upaya China” untuk “membungkam kritiknya dan memperluas jangkauan rezimnya ke tanah Amerika”, katanya.

Tuduhan terhadap Chen dan Feng datang sebulan setelah agen federal menangkap dua warga New York karena dicurigai mengoperasikan “kantor polisi rahasia” China di distrik Chinatown Manhattan.

Pengeluaran SDY