Air mata, keibuan yang jauh: jumlah buruh tani musiman UE | Migrasi

Air mata, keibuan yang jauh: jumlah buruh tani musiman UE |  Migrasi

Petra meninggalkan keluarganya di Zmeu, Rumania, tiga tahun lalu. Meski waktu telah berlalu, suaranya masih bergetar.

“Putra saya menderita hernia inguinalis, dan saya meminjam 600 euro ($643) untuk operasi, obat-obatan, dan transportasi ke Iaşi, kota rumah sakit,” katanya kepada Al Jazeera.

Untuk membayar utangnya, Petra meninggalkan Zmeu, tempat ia tinggal bersama sembilan anaknya.

“Alina, anak bungsu saya, baru berusia enam bulan ketika saya meninggalkannya bersama kakak-kakaknya. Seorang bibi yang tinggal di sekitar melihat mereka dari waktu ke waktu.”

Petra berhenti berbicara, menutup matanya dan mulai menangis.

Di Rumania, pada usia 47 tahun, dia adalah seorang tukang batu, menghasilkan 40 euro ($42) untuk setiap kamar yang dia bangun, yang membutuhkan waktu seminggu untuk menyelesaikannya.

Alina menggendong keponakannya yang berusia delapan bulan, Ion (Stefania Prandi/Al Jazeera).

“Saya pergi ke Italia bersama suami saya, di mana saya memetik buah dan sayuran selama 10 jam sehari dan menerima upah enam euro ($6,40) per jam, padahal seharusnya saya mendapat sembilan euro ($9,60) per jam,” katanya.

Upah dasar pekerja pertanian ditetapkan sebesar sembilan euro bruto per jam sesuai dengan kontrak provinsi Italia. Rata-rata, ini berlaku untuk seluruh Italia. Namun, ada praktik yang tersebar luas di mana pekerja dibayar lebih rendah, kebanyakan pendatang, tetapi juga penduduk asli.

Italia memiliki upah pokok, berdasarkan berbagai kategori pekerjaan, yang stabil, menurut kesepakatan bersama nasional. Masih belum ada undang-undang upah minimum resmi di Italia seperti di negara-negara Eropa lainnya.

Menurut Dewan Hak Asasi Manusia PBB, antara 450.000 dan 500.000 migran bekerja di sektor pertanian Italia, dan diperkirakan 40 persen dari mereka adalah pekerja tidak tetap.

Sebagian besar dari mereka mendapatkan pekerjaan musiman melalui “caporalato”, suatu bentuk mediasi ilegal yang tersebar luas antara petani dan pekerja.

Sistem ini bergantung pada eksploitasi kerentanan pekerja, yang menyebabkan kondisi kerja dan kehidupan yang terkadang tidak manusiawi. (PDF)

Menurut sosiolog Italia Marco Omizzolo, ada pekerja yang dipaksa bekerja di ladang tujuh hari seminggu, bahkan selama 10 jam sehari.

Menurut Institut Statistik Nasional Italia (ISTAT), pertanian merupakan sektor dengan tingkat penyimpangan pekerjaan tertinggi (24,2 persen dari angkatan kerja pertanian pada tahun 2018).

Dalam konteks khusus ini, pelanggaran persyaratan upah minimum, kondisi kerja yang tidak manusiawi dan kekerasan adalah hal biasa.

Menurut perkiraan November 2022 dari laporan VI Observatorium Placido Rizzotto dari serikat pekerja nasional FLAI-CGIL, pada tahun 2021 ada sekitar 230.000 pekerja yang dipekerjakan secara ilegal di bidang pertanian, dan 55.000 di antaranya adalah perempuan.

Buruh pertanian musiman

Iurciuc Ilie, kepala sekolah kompleks sekolah Zmeu dengan 430 murid berusia antara tiga dan 14 tahun, mengatakan kekurangan pekerjaan dan gaji rendah telah memaksa ibu dari sepertiga murid sekolahnya pindah ke luar negeri untuk bekerja.

Sebagai hasil dari pengiriman uang dari para migran, kota kecil itu berubah seiring waktu: rumah-rumah baru yang dibangun menurut standar Barat muncul dan yang lainnya direnovasi.

“Namun, kenakalan yang berkepanjangan berdampak negatif pada kinerja sekolah siswa. Siswa yang dititipkan kepada nenek rata-rata berprestasi lebih buruk di sekolah dan berisiko putus sekolah. Mereka lebih durhaka, cenderung tidak taat aturan dan bersedih di depan ibu-ibu siswa lainnya,” ujarnya.

Di Uni Eropa, mobilitas tenaga kerja pertanian musiman meningkat sebesar 36 persen antara tahun 2011 dan 2017.

Pada awal April 2020, pemerintah Rumania dan Bulgaria memutuskan untuk mengizinkan penerbangan sewaan yang membawa pekerja musiman untuk bepergian selama krisis virus corona.

Beberapa dari pekerja ini telah melakukan pekerjaan musiman di daerah yang paling terkena dampak virus.

Menurut Coldiretti Italia, pada musim semi tahun 2020, 15.000 orang Rumania akan melakukan perjalanan ke wilayah Veneto, tempat COVID-19 pertama kali melanda Eropa. (PDF)

Menurut LSM Bulgaria dan Rumania, sulit untuk menemukan statistik yang lebih baru.

Italia, Spanyol, Prancis, dan Jerman menjadi tujuan utama. Mayoritas buruh Eropa berasal dari Rumania, Polandia, dan Bulgaria.

Petra tinggal di sebuah kota kecil di provinsi Iaşi di Rumania.  Dia berusia 47 tahun dan memiliki 9 anak dan 13 cucu.  Dia bekerja di Italia selama tiga musim panas.  Seorang anaknya sakit, dan dia membutuhkan uang untuk membelikannya obat.
Petra (47) tinggal di sebuah kota kecil di provinsi Iaşi di Rumania dan memiliki sembilan anak dan 13 cucu (Stefania Prandi/Al Jazeera)

LSM Save the Children Rumania baru saja menerbitkan studi nasional yang dilakukan pada tahun 2022. Terungkap bahwa 536.000 anak, sekitar 13,8 persen anak Rumania, memiliki setidaknya satu orang tua yang bekerja di luar negeri dalam satu tahun terakhir.

Sekitar 155.000 anak hanya ibunya yang bekerja di luar negeri dan 77.000 anak kehilangan kedua orang tuanya.

Selain itu, bahkan jika memungkinkan, seringkali bukan pilihan yang baik bagi para ibu yang beremigrasi untuk membawa keluarga mereka.

Menurut psikolog Annarita Del Vecchio, yang bekerja dengan LSM ActionAid Italia, situasi pekerja pertanian musiman – jam kerja yang panjang di pedesaan dan hidup dalam kondisi yang buruk – tidak cocok untuk membesarkan anak.

Selama berbulan-bulan, para ibu dipisahkan dari putra dan putri mereka yang kemudian tinggal bersama kerabat lainnya.

Irina berangkat ke Italia ketika anak-anaknya berusia 12 dan 15 tahun.  “Setelah berakhirnya sosialisme, banyak pabrik di Bulgaria ditutup: Oleh karena itu kami menganggur dan harus pergi ke luar negeri untuk mencari pekerjaan.  Putri saya menelepon saya menangis di malam hari dan bertanya mengapa saya meninggalkannya sendirian.
Irina berangkat ke Italia saat anak-anaknya berusia 12 dan 15 tahun (Stefania Prandi/Al Jazeera)

Pekerja pertanian perempuan mungkin mengalami apa yang disebut “sindrom Italia”, istilah informal di Rumania yang mengacu pada masalah kesehatan mental dan fisik yang berkembang saat bekerja di luar negeri – termasuk depresi, kecemasan, insomnia, sikap apatis, dan keterasingan, antara lain. Ini berteori disebabkan oleh berbagai tekanan, termasuk mendelegasikan peran sebagai ibu.

Petronela Nechita, seorang psikiater di rumah sakit jiwa Iași, merawat beberapa perempuan buruh tani.

Menurut Nechita, gangguan psikologis dan kejiwaan yang dialami ibu yang bekerja di luar negeri biasanya dirawat di fasilitas rawat jalan.

Hanya kasus yang paling serius yang dirawat di rumah sakit, katanya.

“Insomnia, depresi, kesepian, dan masalah psikologis lainnya biasa terjadi pada wanita yang saya rawat,” kata Nechita. “Saya juga, sebagai perawat klinik rawat jalan, menyaksikan anak-anak pekerja lapangan yang menderita krisis parah karena ketidakhadiran ibu mereka.”

Terkadang penderitaan bisa menjadi begitu parah sehingga para ibu meninggalkan proyek migrasi lebih awal dari yang diharapkan dan kembali ke rumah.

Situasi di Bulgaria

Provinsi Montana Bulgaria adalah daerah migrasi tinggi Eropa Timur lainnya, mirip dengan Zmeu di Rumania.

Maria Lazarova, seorang anggota serikat buruh di Bulgaria, mengatakan meninggalkan negara itu hampir merupakan pilihan yang terpaksa karena penutupan pabrik sejak akhir Uni Soviet hanya menyisakan sedikit pekerjaan dan upah rendah. Serikat pekerja menyarankan mereka yang ingin beremigrasi untuk mengandalkan agen lokal dan menghindari perantara ilegal.

“Kami tinggal di negara dengan panggilan pertanian, tetapi upah rendah, dan Bulgaria harus mencari peruntungan di luar negeri,” kata Bozhura Fidanska, seorang peneliti di Institut Ekonomi Pertanian di Sofia.

Bahkan lulusan pertanian jarang bertahan, katanya.

Iva (53), buruh tani dari provinsi Montana, masih ingat bagaimana keduanya meninggalkan putri remajanya saat berangkat ke Italia bersama suaminya. Meskipun putri Iva masih remaja ketika dia meninggalkan Montana ke Italia bersama suaminya, dia masih ingat rasa sakitnya.

“Karena kami membutuhkan uang untuk buku dan pengeluaran lainnya, saya menitipkannya kepada ibu mertua saya. Saya sangat merindukan mereka, tetapi saya membuat keputusan itu untuk mereka,” katanya.

Rosita Alexandrova, 64 tahun, seorang guru di provinsi Montana, menjadi emosional ketika berbicara tentang anak-anak dengan ibu jauh yang dikenalnya.

“Selama bertahun-tahun saya memiliki banyak siswa dengan ibu jauh. Begitu mereka tiba di pagi hari, mereka meminta saya untuk memeluk mereka karena mereka kesepian. Beberapa dari mereka sangat sedih, jadi mereka meminta saya untuk menulis surat dan kartu untuk dikirim kembali ke Italia atau Spanyol,” katanya kepada Al Jazeera.

Rosita Alexandrova adalah seorang guru berusia 64 tahun.  Dia bekerja di sebuah sekolah di Montana, Bulgaria.  Selama bertahun-tahun dia memiliki banyak murid dengan ibu yang bermigrasi untuk bekerja.  Begitu mereka tiba di pagi hari, dia memeluk mereka.  Kadang-kadang mereka sangat sedih dan meminta bantuannya untuk menulis surat dan kartu untuk dikirim ke ibu mereka.
Rosita Alexandrova adalah seorang guru berusia 64 tahun. Dia bekerja di sebuah sekolah di Montana, Bulgaria. Selama bertahun-tahun dia memiliki banyak murid dengan ibu yang bermigrasi untuk bekerja. Begitu mereka tiba di pagi hari, dia memeluk mereka (Stefania Prandi/Al Jazeera)

Teodora Dimitrova, guru lain di Montana, mengatakan bahwa sebagian besar siswa mengetahui bahwa ibu mereka pergi untuk mendapatkan lebih banyak uang dan memberi mereka masa depan yang lebih baik.

Penghematan memungkinkan mereka menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah menengah dan perguruan tinggi, yang tidak mungkin dilakukan tanpa bepergian untuk bekerja.

Namun, keputusan menyakitkan seperti itu tidak datang tanpa penyesalan.

Svetlana, seorang ibu berusia 29 tahun dari Montana, mengatakan jika dia bisa kembali ke masa lalu, dia tidak akan meninggalkan kedua putrinya di Bulgaria saat masih bayi.

Putri bungsunya berusia satu tahun ketika dia pergi bekerja di sebuah pertanian di Calabria, di Italia selatan.

“Ketika anak bungsu saya mulai berbicara, dia bertanya kepada saya: ‘Bu, kapan kamu akan kembali? Mengapa Anda meninggalkan kami sendiri?’. Saat saya tinggal bersama nenek mereka, saya menelepon mereka tiga atau empat kali dalam semalam dan menangis,” katanya kepada Al Jazeera.

Setelah beberapa tahun, Svetlana tidak tahan lagi dan membawa anak-anaknya ke Italia.

Majikannya selalu sangat mendukung, katanya, membantunya dengan gadis-gadis itu saat dia bekerja di ladang. Dan ketika putri ketiganya lahir, dia tidak berpikir sedetik pun untuk meninggalkannya.

Namun, seperti yang diperingatkan oleh Del Vecchio dari ActionAid Italy, kondisi kerja bagi pekerja pertanian tidak selalu kondusif bagi perempuan dengan anak kecil. Iva bekerja di ladang Italia di wilayah Apulia, di mana dia menggambarkan dirinya dibayar rendah dan dianiaya.

“Saya bekerja di dekat Foggia. Panas sekali sehingga kami bekerja dari pagi hingga sore. Kemudian kami tidur selama dua jam di kandang ayam, di atas kanvas. Kemudian kami kembali bekerja pada jam 6 sore sampai jam 4 pagi. Saya tidak punya kontrak, jadi saya mengerjakan pembukuan, ”kata Iva.

Berdasarkan perkiraan tenaga kerja pertanian yang tidak berdokumen, ada antara 51.000 dan 57.000 pekerja perempuan yang dieksploitasi di Italia, hampir tidak terlihat oleh lembaga, serikat pekerja dan organisasi masyarakat sipil.

* Nama pekerja telah diubah atas permintaan mereka

Togel Singapore Hari Ini